Friday, June 23, 2017

Ibadah dan Khidmat di Bulan Ramadhan

Ramadhan kali ini, anak sulung saya sudah menjangkau umur 7 tahun. Namun, saya tidak meletakkan sebarang sasaran untuk anak saya berpuasa, walaupun dia sendiri rasa 'malu - malu' untuk makan di sekolah (kononnya berpuasa). Bagi saya, umur 7 tahun adalah lebih sesuai untuk menekankan soal solat, kerana seorang Hamba Allah pasti akan ikut apa saja arahan tuannya jika dia seorang yang menjaga solatnya.

Jika seorang kanak - kanak ada rasa malu - malu untuk makan di bulan Ramadhan, apatah lagi bagi orang dewasa? Bagi seorang dewasa, ini bukanlah berkaitan lapar dan penat semata - mata, tetapi berkaitan dengan maruah diri sebagai seorang Hamba Allah. Pada pandangan peribadi saya, bulan Ramadhan ini ibarat suatu ruang atau lapangan dalam memperbaiki diri kita dalam beramal. Tidaklah bermaksud, berpuasa menjadikan kualiti amal kita sama ada ibadah, dakwah, belajar atau kerja menjadi rendah, namun sepatutnya konsisten atau lebih baik.

Nilai ibadah dan khidmat (amal dakwah) adalah seperti kembar dan tidak seharusnya terpisah. Jika hanya fokus pada ibadah diri semata - mata, di mana pula nilai dakwah di sisi masyarakat? Nilai dakwah juga tidak harus merundum walaupun pada sebahagian orang lebih memfokuskan ibadah peribadi seperti iktikaf, tilawah dan lain - lain sehingga mengurangkan aktiviti dakwah. 

Justeru itu, tidak pelik apabila kita masih dihidangkan persoalan dan perangai lama seperti persoalan rakaat solat tarawih, orang bukan Islam tidak boleh berbuka puasa bersama, orang berpuasa akan hilang pahala apabila beli barang dari orang fasiq, pertuduhan wahabi bagi yang tidak sependapat dan lain - lain. Isu - isu ini lah yang mengakibatkan pertelagahan para agamawan dan akan menyebabkan masyarakat terus keliru dan keliru. 

Meskipun dakwah - dakwah seperti memberi sumbangan kepada asnaf, edar bubur lambuk, memberi makan kepada anak yatim dan golongan gelandangan dan ziarah orang susah ibarat sebuah dakwah yang kecil, namun saya percaya, sedikit sebanyak akan membuka hati kepada mereka yang disantuni. Jangan disebabkan kefakiran itu, mereka menjadi kufur, dan dakwah seperti ini sedikit sebanyak sangat perlu dalam masyarakat kita. Apatah lagi, dakwah yang kecil ini perlu diperkukuhkan bagi menyantuni golongan yang tersasar jauh seperti penagih dadah, pekerja seks atau golongan LGBT. Sebagai muslim, kita harus akur bahawa kelompok ini perlu ada di dalam radar dakwah kita dan bukannya hanya kecaman saja yang dilemparkan.

Justeru itu, moga Ramadhan ini benar - benar menjadi lapangan ibadah dan khidmat dakwah yang subur bagi diri kita. Pastikan bahawa nilai dakwah yang kita beri ini tidak ekslusif pada diri kita atau golongan tertentu saja, tapi bagi semua manusia. Berdoalah agar kita terus istiqomah selepas Ramadhan ini dan agar kita bertemu dengan Ramadhan akan datang.


Wallahua'lam...

Wednesday, June 21, 2017

Program Semarak Ramadhan - 17 Jun 2017

Cerita Program Semarak Ramadhan 17 Jun 2017...

Saya sebagai Pengarah Program dan wakil IKRAM Seremban sempat turut serta menyampaikan bantuan di Taman Desa Melor, Taman Satria dan Flat PPR Taman Jasmin Senawang. Kebanyakan golongan asnaf ini ada yang mengalami penyakit kritikal, OKU dan mempunyai ramai tanggungan. Namun, ada di kalangan mereka ini yang masih bekerja mengikut kemampuan dan terus berusaha untuk menyara keluarga semampunya.

Apabila melihat keadaan dan kondisi rumah mereka, saya tidak dapat membayangkan bagaimana jika saya berada di tempat mereka. Jika di rumah kita mempunyai perhiasaan yang cantik, kepelbagaian perabot dan barangan elekrik, namun kesemua perkara tersebut tiada di rumah mereka walaupun untuk memiliki tikar getah. Apabila kami menyampaikan bantuan, ternyata senyuman yang diukir selepas bantuan disalurkan menunjukkan betapa besarnya pemberian ini walaupun ianya masih tidak seberapa untuk menyambut lebaran yang bakal tiba. Ternyata, mereka sangat mengalu-alukan keprihatinan dari orang lain. 

Ternyata, hidup kita bukanlah untuk diri sendiri sahaja, namun juga untuk orang lain. Alangkah ruginya diri ini, andai tidak dimanfaatkan kemampuan diri ini untuk kebaikan bersama dengan orang lain. Semoga ada terdetik dalam diri kita akan keprihatinan kepada orang lain yang lebih memerlukan.

Sewajarnya kita bersyukur kepada nikmat Allah yang diberikan kepada kita kerana tidak semua mampu merasainya. Saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua penyumbang dan sukarelawan yang merealisasikan misi ini. Semoga program ini dapat diteruskan lagi pada masa akan datang.


Tuesday, May 9, 2017

Pelapis Dakwah

Saya tertarik dengan artikel ini berkaitan pembangunan akar umbi dalam kelab bola sepak - https://www.thesukan.com/lima-rahsia-utama-as-monaco-lahirkan-pemain-muda-luar-biasa-baik/.

Pada tahun 90-an, saya masih ingat kepada Ajax Amsterdam, sebuah kelab yang dibarisi majoriti pemain muda yang dilahirkan melalui akademinya sendiri, dan dengan barisan pemain mudanya, kelab ini muncul juara di peringkat Eropah. Bahkan, di kala ini, bukan hanya Ajax Amsterdam dan Monaco sahaja, kebanyakan kelab bola sepak antarabangsa mempunyai akademi yang mencetak pemain sejak di peringkat remaja lagi.




Seperti mana yang terkandung di dalam artikel di atas, pembinaan potensi di peringkat kanak - kanak dan remaja begitu penting dalam kekuatan pasukan untuk jangka masa panjang. Jika mereka bermula pada umur 12 tahun, terdapat tempoh masa sekitar 6 - 8 tahun untuk dibina potensi mereka sebelum bergelar pemain professional. Pada masa ini lah, potensi mereka dicari, dicungkil, dibentuk, dicorak dan dipelbagaikan. Berdasarkan ini, mungkin ini adalah antara punca di mana kualiti bola sepak Malaysia jauh ketinggalan di peringkat dunia, mahupun peringkat Asia kerana tiadanya program pembangunan akar umbi.

Maka, sangat penting program di peringkat akar umbi ini, bukan sahaja untuk Kelab Bola Sepak, tetapi seharusnya perlu wujud bagi Parti Politik, Persatuan Masyarakat, NGO Dakwah dan lain - lain bagi membina pelapis organisasi. Jika untuk pembangunan sukan itu sendiri banyak yang dilaburkan untuk membina bintang - bintang baru, kenapa tidak dilaburkan untuk Pemimpin Belia dan Ahli Politik yang hebat?

Negara kita umpama "kaku" apabila terus dipimpin oleh orang - orang lama, bahkan semakin teruk apabila berlakunya perseteruan politik di kalangan 'dinasour politik'. "Kekakuan" itu perlu dicairkan dan alangkah bagusnya jika NGO dan Parti Politik dipimpin oleh tokoh yang berumur sekitar 40 ~ 50 tahun, dan sebaiknya umur Pak Menteri kita juga harus di dalam lingkungan begitu supaya lebih bertenaga dan tidak merapu.

Maka, di dalam dakwah ini juga perlu diberi perhatian pada pembinaan pelapis dan kader - kader muda. Tidak ada yang sukar dan mustahil bagi membina kader sejak dari usia muda remaja seperti yang diqudwahkan oleh Rasulullah s.a.w.. Sejak zaman dahulu lagi, bahkan jauh sebelum Islam muncul di muka bumi, para Nabi dan Rasul yang diutus untuk menyampaikan wahyu Allah s.w.t dan syariat-Nya kepada umat manusia, semuanya adalah orang-orang yang terpilih dari kalangan pemuda yang berusia sekitar empat puluhan. Bahkan, ada di antaranya yang diberi kemampuan untuk berdebat dan berdialog sebelum umurnya genap 18 tahun. Berkata Ibnu Abbas r.a., "Tidak ada seorang Nabi pun yang diutus oleh Allah, melainkan ia (dipilih) dari kalangan pemuda sahaja (iaitu antara 30 - 40 tahun). Begitu pula tidak seorang 'Alim pun yang diberi ilmu melainkan ia (hanya) dari kalangan pemuda sahaja." Justeru itu, dakwah juga perlu melihat pembangunan pada kanak-kanak, remaja dan belia. Ianya bukanlah sesuatu yang baru, kerana ketika awal dakwah Rasulullah, kebanyakan yang mendokong dakwah Rasulullah ialah anak-anak muda dan remaja! Tahap pengkaderan pada tarbiyah pertama di Darul Arqam merangkumi Ali bin Abu Talib (8 tahun), Zubair bin Awwam (8 tahun), Talhah bin Ubaidillah (11 tahun), Saad bin Abi Waqas (17 tahun) dan Mushab bin Umair (24 tahun).

Bahkan, kader muda di peringkat remaja ini lah yang akan menggegarkan dakwah di Universiti dan di alam kerjaya apabila meningkat dewasa. Jika akademi Ajax Amsterdam dan Monaco melahirkan bintang berdarah jenis "B - Bola", maka akademi dakwah harus mencetak kader berdarah jenis "D - Dakwah"!

Memang benar peribahasa - "Melentur Buluh Biarlah Dari Rebungnya." Maka, begitu juga halnya dengan dakwah dan tarbiyah. Organisasi dakwah tidak patut hanya merangka pelan pembangunan pada waktu sekarang sahaja. Ianya perlu dimasukkan juga pelan pembangunan untuk jangka masa panjang. Ini penting supaya tiada ketandusan dalam pelapis dakwah pada masa akan datang. Bahkan, pelapis dakwah yang dilahirkan kelak adalah mengikut acuan organisasi yang diidamkan dari segi kehebatan dan kepelbagaian mereka itu sendiri.

Maka, demi keberlangsungan dakwah di arus perdana, perancangan dakwah tidak harus ketinggalan dengan perancangan pembangunan akar umbi bola sepak. Dakwah juga harus dibangunkan dengan pembangunan akar umbi sama ada kanak-kanak, remaja dan belia supaya akan lahir generasi muda yang akan menjadi generasi utama dan generasi pengganti pimpinan pada masa akan datang.


Wallahu'alam

Sunday, April 16, 2017

Jersi Pelangi

Bukan hanya di Malaysia, bahkan kini seluruh Dunia mula mengenali Azizulhasni Awang, walaupun kebanyakan mereka bukanlah peminat sukan berbasikal. Mungkin ada yang pertama kali mengenali beliau dek kerana kejayaan beliau menjadi Juara di dalam Kejohanan Dunia dalam acara Keirin.

Sebuah kejayaan yang sangat menginspirasikan. Jatuh bangun dalam sukan yang dicintainya dan saya pernah menulis artikel berkaitan beliau pada 2011 - http://imam-abuhanifah.blogspot.my/2011/02/tahniah-azizulhasni-awang.html?m=1.




Kemenangan ini memberikan beliau mahkota "Rainbow Jersey” atau Jersi Pelangi. Jersi Pelangi ini adalah simbol juara bertahan bagi pelumba basikal dan diperolehi di kejohanan dunia sahaja. Maka, kemenangan Azizulhasni Awang di dalam Kejohanan Dunia dalam acara Keirin memastikan Jersi Pelangi menjadi miliknya. Azizulhasni akan menggunakan jersi berkenaan untuk acara keirin yang akan disertainya akan datang sehinggalah ke acara kejohanan dunia pada tahun hadapan untuk mempertahankannya.

Pelangi digambarkan sebagai sebuah keindahan dan kecantikan selepas sebuah pertarungan (cantik dan tenang selepas hujan), dan inilah gambaran bagi pemilik Jersi Pelangi ini. 

Inpirasi dari Kejayaan Azizulhasni Awang buat semua, "Kecil bukan bermakna Lemah. Suatu bukti hidup betapa Kekuatan Semangat dan Usaha mampu mengatasinya." Tahniah kepada Azizulhasni Awang dan semoga terus mengejar dan mencapai "Pelangi" lain yang lebih indah.

Friday, March 10, 2017

Sebuah Catatan: "Dari PAS Ke Amanah - Berani Berprinsip II"


Boleh dikatakan, tulisan ini adalah coretan berkaitan liku - liku kehidupan politik yang dilalui oleh YB Khalid Samad, sejak dari PAS hingga terlibat di dalam penubuhan AMANAH.

PAS pernah membesar hasil tahalluf siyasi bersama Angkatan Perpaduan Ummah, Barisan Alternatif dan Pakatan Rakyat, namun sayang, ianya tidak dapat bertahan lama. Di dalam politik, apabila berada di dalam sebuah perjanjian atau pakatan, pastinya ada semangat setiakawan, toleransi, perundingan, saling mempercayai dan berjiwa besar. Bahkan inilah kelebihan apabila berpakat dan apabila semakin membesar.

Maka, jika semangat ini tidak mampu dibawa dan ditampung, bagaimana ideologi politik bersama yang dibawa hendak pergi jauh? Bahkan, lebih hodoh apabila wajah - wajah Islamis ditonjolkan sebagai kelompok yang gagal berpegang pada semangat ini dan dikaitkan dengan pengkhianatan, penipuan, pelabelan dan mencetuskan permusuhan dengan orang lain, seolah - olah tiada rahmah atau contoh untuk diikuti.

Justeru itu, di dalam politik, kita agak ketandusan Wakil Rakyat atau Ahli Politik yang berpegang pada prinsip yang benar. Prinsip ini lah yang sangat mahal harganya untuk dibawa apabila mendepani kawan dan juga lawan. "Biar apa orang lain kata, yang penting kita ada prinsip dalam perjuangan!"

Usah merasakan diri ini suci apabila membawa watak Islamis, dan boleh berbuat apa saja hatta kepada kelompok bukan Islamis. Hanya Allah saja yang memberi dan menarik kuasa seseorang. Jika sebelum ini, kita dianggap sebagai kelompok suci atau terpilih, maka, Allah berhak dan boleh saja menarik nikmat itu dan memberi pada kelompok lain andai tidak dijaga amanah itu dengan betul. Ini yang harus kita mengerti, walau siapa pun kita.


Wallahua'lam

Thursday, March 2, 2017

Harmony Football Cup



Dengan tema "Let's Play Together, Live Together!", Harmony Football Cup mengundang kelainan dari aspek penganjuran sukan bola sepak.

Semasa kejohanan berlangsung, saya sempat berborak dengan rakan saya berbangsa Cina, di mana beliau turut bersetuju dengan keadaan sekarang ini yang jauh berbeza dengan keadaan kami semasa remaja. Agak sukar melihat masyarakat berbilang kaum berjumpa, bersembang, berjiran dan bersukan atas nama persahabatan pada masa sekarang, dan sekarang adalah zaman yang penuh dengan kesangsian di antara kaum.

Akhir sekali, tahniah di atas penganjuran program ini. Moga mencapai matlamat dan menjadi lebih baik pada masa hadapan.

"Harmoni Dalam Bersukan, Harmoni Dalam Bermasyarakat."

Monday, February 27, 2017

7 Tahun

Hari ini, 27 Februari 2017, adalah ulangtahun perkahwinan saya yang ke - 7. Teringat pada awal perkahwinan, ramai yang menasihat saya supaya "banyak - banyak bersabar". Setelah melalui gerbang perkahwinan ini, barulah saya mengerti akan nasihat itu.

Pernikahan itu adalah perkara yang baik, dan kita menikah pastinya dengan bertujuan untuk membentuk keluarga yang taat pada Allah dan bersama - sama dalam kebaikan. Maka, laluilah gerbang perkahwinan ini dengan tujuan yang baik itu.

Apa pun, syukur Alhamdulillah. Semoga bahagia hingga ke syurga :)