Thursday, September 7, 2017

Sukan SEA, Hari Kemerdekaan dan Rohingya

Prestasi yang gilang - gemilang ketika Sukan SEA 2017 memberikan impak yang besar bagi Malaysia. Mana tidaknya, kejayaan sebagai penganjuran tuan rumah dan kejayaan merangkul Juara Keseluruhan dengan 145 Pingat Emas mengatasi rakan - rakan Asia Tenggara adalah capaian terbaik dalam sejarah Sukan SEA, bahkan tidak pernah dicapai oleh negara lain.

Justeru itu, menyambut Hari Kemerdekaan Ke-60 selang sehari menjadi Juara Sukan SEA semestinya menggambarkan suatu yang hebat, seolah - olah kejayaan berganda bagi Malaysia. Kita menyambut Ulang Tahun Kemerdekaan di samping kejayaan atlet negara dan kejayaan penganjuran tuan rumah Sukan SEA.

Namun, agak sedikit mendukacitakan apabila kegembiraan kita diraikan ketika jiran kita di Myanmar terus menerus melakukan pembantaian ke atas kaum minoriti, Rohingya di Wilayah Arakan, Myanmar.

Di saat penganjuran Sukan SEA membawa komitmen semangat kesukanan dan persahabatan di kalangan negara Asia Tenggara, ianya seolah - olah tidak berlaku apabila telah hilang perasaan manusiawi. Masih ingat lagi ketika Malaysia termasuk negara yang memboikot Sukan Olimpik di Moscow pada 1980 akibat membantah serangan terhadap Afghanistan? Juga berlaku pemboikotan Sukan Olimpik di Montreal pada tahun 1976 akibat membantah dasar Aparteid di Afrika Selatan. Di mana peranan Malaysia sebagai rakan diplomatik di Asia Tenggara dan tuan rumah Sukan SEA? Adakah fokus kita hanya pada populariti, keuntungan dan untuk menjadi juara kesuluruhan tanpa sekelumit belas bagi membantah atau mengecam tindakan Myanmar tersebut?

Pada masa yang sama, kita turut meraikan Hari Kemerdekaan yang secara zahirnya dilihat secara gilang gemilang. Adakah kita betul - betul merasai nikmat Merdeka atau mempunyai jiwa yang merdeka di saat - saat saudara seagama kita terus dibantai tanpa sebarang belas? Malah, ada di kalangan rakyat Malaysia yang berpendapat bahawa "isu Rohingya ini membuatkan Malaysia tersepit", "memang sepatutnya Rohingya diperlakukan begitu" dan "tindakan membantu Rohingya ibarat melepaskan anjing tersepit" dengan merujuk sikap golongan Rohingya ini terutama yang berada di Malaysia dengan tuduhan dan kecaman secara fizikal seperti berkulit hitam, pemalas, pengotor dan sebagainya.

Andai benar tuduhan tersebut sekalipun, adakah ianya wajar ketika golongan Rohingya berterusan dibantai, dibunuh, disembelih, wanita dirogol, rumah dibakar dan sebagainya? Jika hak kehidupan dinafikan di bumi sendiri, maka, kehidupan sebagai pelarian juga dinafikan segala haknya termasuklah pendidikan, apa lah kemampuan mereka hidup dengan tamadun yang tinggi?

Saya secara peribadi memang kurang bersetuju dengan lambakan warga asing di negara ini kerana memberikan impak pada ekonomi dan peluang pekerjaan untuk warga tempatan. Namun, dengan kehadiran mereka ini sama ada dari Indonesia, Bangladesh, Vietnam, Rohingya dan lain - lain, tidaklah sepatutnya menjadikan mereka sebagai golongan kelas bawahan. Panggilan seperti "Indon", "Bangla" secara tidak sedar adalah penghinaan kepada mereka, apatah lagi yang seagama dengan kita. Sedangkan status seagama adalah sama kecuali iman kepada Allah.

Memetik kata - kata Hasan al-Banna berkaitan Nasionalisme dan Pencabulan, "Jika apa yang dimaksudkan dengan nasionalisme ialah berbangga dengan bangsa sendiri hingga ke tahap merendahkan bangsa lain, memusuhi dan memanipulasi bangsa lain demi memartabatkan bangsa sendiri seperti yang dilakukan oleh Jerman dan Itali atau mana-mana bangsa yang mendakwa mereka lebih istimewa berbanding bangsa lain, maka, maksud seperti ini adalah suatu yang keji malah bercanggah sama sekali dengan nilai peri kemanusiaan. Tindakan ini sebenarnya membawa maksud memanipulasi semua bangsa manusia demi mencapai suatu yang tidak pasti, suatu yang bukan hakiki dan tidak mendatangkan kebaikan kepada sesiapa."

Setidak - tidaknya, di mana suara diplomatik negara Islam yang lain selain Turki? Dan, sebagai jiran, rasanya tidak salah jika Malaysia mewujudkan Pelan Pengurusan Pelarian untuk sementara waktu bagi membantu mangsa yang ditindas tersebut. Kita berbicara mengenai nyawa manusia yang jauh lebih berharga dari wang ringgit dan kemahsyuran. Apa erti semangat Nasionalisme dan Kemerdekaan yang kita laung - laungkan andai kefahaman ini tidak langsung wujud dalam diri kita.

Mendepani situasi penghapusan etnik Rohingya ini, sama keadaannya dengan apa yang berlaku di Palestin dan Syria. Kita tidak perlu menjadi seorang Muslim untuk bersimpati dengan mereka, cukup sekadar menjadi seorang Manusia. 

Wallahua'lam...

Wednesday, September 6, 2017

Kembara ke Medan - Indonesia

Pada 3 - 6 September 2016 (setahun yang lepas), Alhamdulillah berkesempatan bersama keluarga bercuti ke Medan, Indonesia. Apa yang menarik di Medan? Di sini saya kongsikan apa yang saya rasai dan nikmati:

1. Di antara aktiviti utama masyarakat di Medan ialah Pelancongan, Pertanian dan Perniagaan.

2. Tempat Pelancongan yang menarik seperti Danau Toba, Berastagi dan Air Terjun Sipisopiso. Danau Toba adalah kawasan tasik semula jadi ciptaan Allah yang sangat besar dan luas manakala Berastagi adalah kawasan tempat sejuk yang masih dara. Jika di Malaysia, keadaannya lebih kurang seperti di Kundasang, Sabah. Di Cameron Highland sudah kurang sejuknya akibat tangan manusia. Air Terjun Sipisopiso hanya dilihat dari kejauhan yang membelah keluar tinggi dari celahan gunung.

3. Dapat juga melihat letusan kecil lahar (asap atau abu) gunung berapi dari jauh. Tidak dibenarkan untuk hampir dan penduduk yang berdekatan juga diarahkan berpindah. Danau Toba juga terbentuk akibat daripada lahar gunung berapi.

4. Terdapat juga kawasan Pertanian yang luas yang diusahakan oleh petani kecil. Di antara tanamannya ialah jagung untuk ternakan seperti lembu. Kebanyakan kawasan pertaniannya hanya di tepi jalan dan kawasan terbuka; dan yang menariknya, menurut cerita, tiada sesiapa yang berani untuk mencuri hasil tanaman tersebut.

5. Di kawasan kampung, keadaannya sama seperti kampung di Malaysia. Kelihatan anak - anak kecil berjalan kaki (berkaki ayam) ke sekolah untuk menimba ilmu. Berkaki ayam kerana bimbang kasutnya rosak dan kotor apabila berjalan. Terharu apabila melihat gelagat anak - anak kecil ini, mungkin kerana umurnya sebaya dengan anak sulung saya. Tiba - tiba saya teringat momen di dalam filem Laskar Pelangi ;)

6. Saya tidak berkesempatan untuk ke Pulau Samosir yang ramai dihuni oleh Kaum Batak.

7. Saya bertanya pada pemandu pelancong yang membawa kami, "Presiden Indonesia, Jokowi sekarang bagus ke Mas?" Jawabnya, "Pak Jokowi bagus, dia selalu beri bantuan bulanan pada orang susah." Beliau kembali bertanya, "PM Malaysia, Pak Najib sekarang famous ya dengan skandal? (ketika itu heboh tentang skandal 1MDB)" Jawab saya terkejut, "Kamu juga tahu?" Balasnya, "Semestinya tahu! Satu Indonesia sudah tahu.

8. Secara keseluruhannya, Medan sangat menarik untuk dilawati dengan banyak kawasan tarikan pelancong dengan banyak restoran makanan yang halal dan cenderamata yang menarik dan murah. Saya masih ingat apabila dihadiahi oleh Arwah Nenek saya baju "Lake Toba" ketika saya masih kecil (sekolah rendah) dan setelah hampir 25 tahun, barulah saya dapat menjejakkan kaki ke sana.


Alhamdulillah




Tuesday, August 8, 2017

Sebuah Catatan: "Najibnomics: Rahmat atau Malapetaka?"


Saya memberanikan diri membaca buku ini, iaitu sebuah buku yang sebenarnya amat jauh dari citarasa dan bidang saya. "Najibnomics : Rahmat atau Malapetaka?" adalah sebuah buku yang memahatkan realiti agenda ekonomi Malaysia di bawah pemerintahan PM Ke-6, Dato' Sri Najib Razak.

Banyak istilah dan penerangan berkaitan ekonomi yang sukar difahami, menyebabkan saya berulang kali membaca topik berkaitan bagi memberi kefahaman pada diri saya. Semestinya, banyak aspek yang harus kita faham dalam membuktikan agenda ekonomi sesebuah negara dalam keadaan baik atau sebaliknya.

Sebagai rakyat Malaysia yang lahir sekitar tahun 80-an, tidak salah bagi saya untuk membandingkan hasil agenda ekonomi sekarang dengan yang terdahulu. Secara jujurnya, majoriti rakyat Malaysia sedar akan kemajuan dan juga penyelewengan ekonomi yang berlaku sejak dari zaman "Mahathirnomics" iaitu ketika Tun Dr Mahathir menjadi PM Ke-4. Semestinya, kita menantikan perubahan dan kemajuan yang lebih baik pada penggantinya yang terkemudian.

Berdasarkan bacaan saya, boleh dihuraikan kepada beberapa rumusan penting:


1. Kebolehupayaan Ekonomi Negara
Adakah agenda Najibnomics ini mampu meningkatkan keupayaan eknonomi negara berbanding agenda terdahulu dari sudut peluang pekerjaan, perbandingan hasil import dan eksport negara dan meningkatkan pendapatan per kapita rakyat negara?

Dengan jangkaan pada 2040, warga asing yang membanjiri Malaysia akan mengatasi bilangan kaum India, menunjukkan tiada surut dalam kebanjiran warga asing di dalam industri, di samping kadar pengangguran lepasan Menara Gading sama ada Universiti atau Kolej Kemahiran, tidak langsung menunjukkan penurunan. Bahkan kadar pengangguran di Malaysia semakin meningkat ke paras 3.4% pada tahun 2016.

Meskipun banyak Transformasi Program yang dilancarkan seperti Model Ekonomi Baru (NEM), Program Transformasi Ekonomi (ETP) dan Kerajaan (GTP), namun masih dalam kekaburan sama ada ia benar - benar membawa manfaat kepada rakyat atau sebaliknya. Usah hanya gah pada nama atau di atas kertas, tetapi pada hakikatnya jauh pada sasaran yang diletakkan.

Harus diingat, Korea Selatan yang dahulunya pendapatan per kapita rakyatnya hanya separuh dari rakyat Malaysia pada tahun 1970-an, kini telah mengatasi Malaysia 3 kali ganda! Meskipun model pembangunan mereka tidak memperagakan pelbagai flagshipk-economy dan sebagainya, namun dapat melahirkan produk gergasi seperti Samsung dan Hyundai ke seluruh dunia.


2. Skandal dan Penyelewengan Ekonomi 
Skandal atau penyelewengan ekonomi yang berlaku menyebabkan rosaknya pembangunan ekonomi negara dan sukar untuk dibaikpulih dengan segera. Penyelewengan terbesar pada badan pelaburan negara iaitu 1MDB menghilangkan matlamat sebenar ianya ditubuhkan dan sekaligus menambahkan keraguan di mata masyarakat itu sendiri.

Semestinya, tujuan penubuhan 1MDB sebagai badan pelaburan terbesar seperti wujudnya Khazanah Nasional, adalah memacu pendapatan dan pelaburan di Malaysia, namun akhirnya tersungkur dek skandal ini. Isu ini bukanlah hal remeh yang boleh dibiarkan atau dipandang sebelah mata, tapi boleh diibaratkan sebagai "Mother of Scandal" yang perlu dibaiki, dipulihkan serta dihukum bagi yang terlibat.

Ini belum lagi skandal atau penyelewengan yang berlaku pada GLC atau badan korporat seperti FELDA, MARA, MAS, Tabung Haji dan lain - lain, yang secara tidak langsung membunuh kepercayaan pada agenda ekonomi muktahir ini.

Skandal yang didedahkan ini adalah rentetan akibat daripada ketirisan, pembaziran, penyalahgunaan kuasa dan amalan kronisme. Kita sama sekali tidak boleh menerima sebarang isu ketirisan yang bernilai jutaan ringgit, apatah lagi billion ringgit. Tidak masuk akal bagi orang yang menerimanya.


3. Hutang Negara dan Belanjawan Defisit
Tahun 2015 menunjukkan hutang Kerajaan Persekutuan membengkak melebihi RM 600 billion, di mana trend hutang ini sentiasa meningkat dari tahun ke tahun.

Manakala, mengikut rekod, YAB PM merangkap Menteri Kewangan tidak pernah gagal memohon Perbekalan Tambahan atau mudahnya Bajet Tambahan setiap tahun sejak 2009 iaitu hampir RM 20 billion setiap tahun. Belanjawan defisit ini memberi makna perbelanjaan yang dirancang mengatasi anggaran pendapatan yang bakal diperolehi.

Sebenarnya, Negara memerlukan berbelanja secara suntikan fiskal atau fiscal stimulus untuk mengepam ekonomi dalam keadaan ekonomi yang tenat sesuai dengan konsep ekonomi counter-cyclical. Mudah cerita, fiscal stimulus ini merujuk pada peningkatan penggunaan kerajaan atau mengurangkan cukai dengan bertujuan meningkatkan kadar pertumbuhan hutang awam. Rangsangan ini akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang mencukupi untuk mengisi jurang itu secara separa atau sepenuhnya.


4. Bebanan Cukai
Dengan hilangnya fungsi badan pelaburan dan badan korporat akibat skandal, maka cukai adalah cara paling mudah bagi sesebuah kerajaan untuk mendapatkan sumber dari rakyat. Cukai GST sebanyak 6% yang diperkenalkan sejak April 2015 terus menerus menjerut rakyat yang mengakibatkan kos barangan terus meningkat naik.

Cukai GST (Goods and Service Tax) ini menggantikan Cukai SST (Sales and Service Tax), di samping kepelbagaian cukai lain seperti Cukai Pendapatan, Cukai Perniagaan dan lain - lain yang diletak bebannya pada rakyat.

Seolah - olah tiada inisiatif lain dalam meningkatkan hasil negara setelah menjunamnya sektor perindustrian dan juga sektor pertanian, pengenalan GST ini antara pilihan untuk menyelamatkan ekonomi negara dan juga kerajaan barangkali.

Adakah harga barang semakin turun dan stabil seperti janji Pak Menteri?
Apa kesannya pada pemborong, peniaga dan pengguna itu sendiri?

Sudahlah kos hidup itu sendiri merosot, ditambah pula dengan cukai yang bermacam - macam dan berlapis - lapis. Kononnya mengikut langkah negara maju dalam memperkenalkan Cukai GST, tapi malangnya tidak diikuti pula pada taraf kos hidup, gaji minimum dan sebagainya. Di atas polisi ini, ianya bukan sahaja menekan dan menindas rakyat, tapi turut menjadikan Malaysia bukan lagi lokasi sasaran pelabur luar untuk bertapak.


5. Peningkatan Kos Sara Hidup
Ini belum lagi kegagalan mengawal harga minyak dan tindakan menghapuskan subsidi yang semestinya membebankan pengguna jalan raya dan meningkatkan harga barang harian. Jika harga minyak petrol dan diesel pun gagal dikawal, usahlah diharap inisiatif kawalan harga rumah yang meningkat secara mendadak.

Dengan beranggapan harga rumah bernilai RM300K, anggaran bayaran bulanan sebanyak RM 1500 ~ RM 1800, adakah logik setiap rakyat mampu memiliki rumah? Belum ditambah lagi bayaran hutang kenderaan, hutang pinjaman pendidikan, minyak petrol, tol, yuran sekolah, belanja sekolah anak, nurseri, takaful keluarga dan belanja harian, ianya semakin sukar membayangkan kehidupan seseorang terutama di bandar besar. Dengan mengambil pendapatan seisi rumah sekitar RM 6000, bagi saya masih tidak mencukupi. Justeru itu, rakyat terpaksa membuat kerja tambahan atau overtime ataupun kerja part time pada waktu malam atau hujung minggu demi menampung kekurangan ini. Jadi, bagaimana pula dengan keluarga? Bertungkus lumus dan bersusah payah demi menyara keluarga, namun keluarga dan anak - anak terabai dek tindakan ini. Berbaloikah?


Kesimpulan
Apabila serba sedikit memahami agenda Najibnomics ini, saya terfikir, "Adakah sesuai atau logik seorang Perdana Menteri turut memegang tugas Menteri Kewangan yang mula dipraktikkan selepas pemecatan Dato' Sri Anwar Ibrahim pada tahun 1998 lagi?" Semestinya tidak sihat dan mengundang lebih banyak masalah seperti yang dinyatakan sebelum ini sekiranya polisi ini diteruskan.

Kesimpulannya, agenda ekonomi sesebuah negara sangat penting terutama pada rakyat dan juga pada masa hadapan sesebuah negara. Jika ekonomi hancur dek ketirisan, amalan kronisme, pembaziran dan penyelewengan pembesar, apa lagi yang tinggal untuk rakyat? Amat malang sekali apabila kekayaan sesebuah negara dengan sumber minyak asli dan kepelbagaian badan korporat dan GLC, sedangkan hanya mengenyangkan sebahagian kecil watak tertentu dan sama sekali tidak dimanfaatkan untuk rakyat keseluruhan.

Wallahua'lam...

Friday, June 23, 2017

Ibadah dan Khidmat di Bulan Ramadhan

Ramadhan kali ini, anak sulung saya sudah menjangkau umur 7 tahun. Namun, saya tidak meletakkan sebarang sasaran untuk anak saya berpuasa, walaupun dia sendiri rasa 'malu - malu' untuk makan di sekolah (kononnya berpuasa). Bagi saya, umur 7 tahun adalah lebih sesuai untuk menekankan soal solat, kerana seorang Hamba Allah pasti akan ikut apa saja arahan tuannya jika dia seorang yang menjaga solatnya.

Jika seorang kanak - kanak ada rasa malu - malu untuk makan di bulan Ramadhan, apatah lagi bagi orang dewasa? Bagi seorang dewasa, ini bukanlah berkaitan lapar dan penat semata - mata, tetapi berkaitan dengan maruah diri sebagai seorang Hamba Allah. Pada pandangan peribadi saya, bulan Ramadhan ini ibarat suatu ruang atau lapangan dalam memperbaiki diri kita dalam beramal. Tidaklah bermaksud, berpuasa menjadikan kualiti amal kita sama ada ibadah, dakwah, belajar atau kerja menjadi rendah, namun sepatutnya konsisten atau lebih baik.

Nilai ibadah dan khidmat (amal dakwah) adalah seperti kembar dan tidak seharusnya terpisah. Jika hanya fokus pada ibadah diri semata - mata, di mana pula nilai dakwah di sisi masyarakat? Nilai dakwah juga tidak harus merundum walaupun pada sebahagian orang lebih memfokuskan ibadah peribadi seperti iktikaf, tilawah dan lain - lain sehingga mengurangkan aktiviti dakwah. 

Justeru itu, tidak pelik apabila kita masih dihidangkan persoalan dan perangai lama seperti persoalan rakaat solat tarawih, orang bukan Islam tidak boleh berbuka puasa bersama, orang berpuasa akan hilang pahala apabila beli barang dari orang fasiq, pertuduhan wahabi bagi yang tidak sependapat dan lain - lain. Isu - isu ini lah yang mengakibatkan pertelagahan para agamawan dan akan menyebabkan masyarakat terus keliru dan keliru. 

Meskipun dakwah - dakwah seperti memberi sumbangan kepada asnaf, edar bubur lambuk, memberi makan kepada anak yatim dan golongan gelandangan dan ziarah orang susah ibarat sebuah dakwah yang kecil, namun saya percaya, sedikit sebanyak akan membuka hati kepada mereka yang disantuni. Jangan disebabkan kefakiran itu, mereka menjadi kufur, dan dakwah seperti ini sedikit sebanyak sangat perlu dalam masyarakat kita. Apatah lagi, dakwah yang kecil ini perlu diperkukuhkan bagi menyantuni golongan yang tersasar jauh seperti penagih dadah, pekerja seks atau golongan LGBT. Sebagai muslim, kita harus akur bahawa kelompok ini perlu ada di dalam radar dakwah kita dan bukannya hanya kecaman saja yang dilemparkan.

Justeru itu, moga Ramadhan ini benar - benar menjadi lapangan ibadah dan khidmat dakwah yang subur bagi diri kita. Pastikan bahawa nilai dakwah yang kita beri ini tidak ekslusif pada diri kita atau golongan tertentu saja, tapi bagi semua manusia. Berdoalah agar kita terus istiqomah selepas Ramadhan ini dan agar kita bertemu dengan Ramadhan akan datang.


Wallahua'lam...

Wednesday, June 21, 2017

Program Semarak Ramadhan - 17 Jun 2017

Cerita Program Semarak Ramadhan 17 Jun 2017...

Saya sebagai Pengarah Program dan wakil IKRAM Seremban sempat turut serta menyampaikan bantuan di Taman Desa Melor, Taman Satria dan Flat PPR Taman Jasmin Senawang. Kebanyakan golongan asnaf ini ada yang mengalami penyakit kritikal, OKU dan mempunyai ramai tanggungan. Namun, ada di kalangan mereka ini yang masih bekerja mengikut kemampuan dan terus berusaha untuk menyara keluarga semampunya.

Apabila melihat keadaan dan kondisi rumah mereka, saya tidak dapat membayangkan bagaimana jika saya berada di tempat mereka. Jika di rumah kita mempunyai perhiasaan yang cantik, kepelbagaian perabot dan barangan elekrik, namun kesemua perkara tersebut tiada di rumah mereka walaupun untuk memiliki tikar getah. Apabila kami menyampaikan bantuan, ternyata senyuman yang diukir selepas bantuan disalurkan menunjukkan betapa besarnya pemberian ini walaupun ianya masih tidak seberapa untuk menyambut lebaran yang bakal tiba. Ternyata, mereka sangat mengalu-alukan keprihatinan dari orang lain. 

Ternyata, hidup kita bukanlah untuk diri sendiri sahaja, namun juga untuk orang lain. Alangkah ruginya diri ini, andai tidak dimanfaatkan kemampuan diri ini untuk kebaikan bersama dengan orang lain. Semoga ada terdetik dalam diri kita akan keprihatinan kepada orang lain yang lebih memerlukan.

Sewajarnya kita bersyukur kepada nikmat Allah yang diberikan kepada kita kerana tidak semua mampu merasainya. Saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua penyumbang dan sukarelawan yang merealisasikan misi ini. Semoga program ini dapat diteruskan lagi pada masa akan datang.


Tuesday, May 9, 2017

Pelapis Dakwah

Saya tertarik dengan artikel ini berkaitan pembangunan akar umbi dalam kelab bola sepak - https://www.thesukan.com/lima-rahsia-utama-as-monaco-lahirkan-pemain-muda-luar-biasa-baik/.

Pada tahun 90-an, saya masih ingat kepada Ajax Amsterdam, sebuah kelab yang dibarisi majoriti pemain muda yang dilahirkan melalui akademinya sendiri, dan dengan barisan pemain mudanya, kelab ini muncul juara di peringkat Eropah. Bahkan, di kala ini, bukan hanya Ajax Amsterdam dan Monaco sahaja, kebanyakan kelab bola sepak antarabangsa mempunyai akademi yang mencetak pemain sejak di peringkat remaja lagi.




Seperti mana yang terkandung di dalam artikel di atas, pembinaan potensi di peringkat kanak - kanak dan remaja begitu penting dalam kekuatan pasukan untuk jangka masa panjang. Jika mereka bermula pada umur 12 tahun, terdapat tempoh masa sekitar 6 - 8 tahun untuk dibina potensi mereka sebelum bergelar pemain professional. Pada masa ini lah, potensi mereka dicari, dicungkil, dibentuk, dicorak dan dipelbagaikan. Berdasarkan ini, mungkin ini adalah antara punca di mana kualiti bola sepak Malaysia jauh ketinggalan di peringkat dunia, mahupun peringkat Asia kerana tiadanya program pembangunan akar umbi.

Maka, sangat penting program di peringkat akar umbi ini, bukan sahaja untuk Kelab Bola Sepak, tetapi seharusnya perlu wujud bagi Parti Politik, Persatuan Masyarakat, NGO Dakwah dan lain - lain bagi membina pelapis organisasi. Jika untuk pembangunan sukan itu sendiri banyak yang dilaburkan untuk membina bintang - bintang baru, kenapa tidak dilaburkan untuk Pemimpin Belia dan Ahli Politik yang hebat?

Negara kita umpama "kaku" apabila terus dipimpin oleh orang - orang lama, bahkan semakin teruk apabila berlakunya perseteruan politik di kalangan 'dinasour politik'. "Kekakuan" itu perlu dicairkan dan alangkah bagusnya jika NGO dan Parti Politik dipimpin oleh tokoh yang berumur sekitar 40 ~ 50 tahun, dan sebaiknya umur Pak Menteri kita juga harus di dalam lingkungan begitu supaya lebih bertenaga dan tidak merapu.

Maka, di dalam dakwah ini juga perlu diberi perhatian pada pembinaan pelapis dan kader - kader muda. Tidak ada yang sukar dan mustahil bagi membina kader sejak dari usia muda remaja seperti yang diqudwahkan oleh Rasulullah s.a.w.. Sejak zaman dahulu lagi, bahkan jauh sebelum Islam muncul di muka bumi, para Nabi dan Rasul yang diutus untuk menyampaikan wahyu Allah s.w.t dan syariat-Nya kepada umat manusia, semuanya adalah orang-orang yang terpilih dari kalangan pemuda yang berusia sekitar empat puluhan. Bahkan, ada di antaranya yang diberi kemampuan untuk berdebat dan berdialog sebelum umurnya genap 18 tahun. Berkata Ibnu Abbas r.a., "Tidak ada seorang Nabi pun yang diutus oleh Allah, melainkan ia (dipilih) dari kalangan pemuda sahaja (iaitu antara 30 - 40 tahun). Begitu pula tidak seorang 'Alim pun yang diberi ilmu melainkan ia (hanya) dari kalangan pemuda sahaja." Justeru itu, dakwah juga perlu melihat pembangunan pada kanak-kanak, remaja dan belia. Ianya bukanlah sesuatu yang baru, kerana ketika awal dakwah Rasulullah, kebanyakan yang mendokong dakwah Rasulullah ialah anak-anak muda dan remaja! Tahap pengkaderan pada tarbiyah pertama di Darul Arqam merangkumi Ali bin Abu Talib (8 tahun), Zubair bin Awwam (8 tahun), Talhah bin Ubaidillah (11 tahun), Saad bin Abi Waqas (17 tahun) dan Mushab bin Umair (24 tahun).

Bahkan, kader muda di peringkat remaja ini lah yang akan menggegarkan dakwah di Universiti dan di alam kerjaya apabila meningkat dewasa. Jika akademi Ajax Amsterdam dan Monaco melahirkan bintang berdarah jenis "B - Bola", maka akademi dakwah harus mencetak kader berdarah jenis "D - Dakwah"!

Memang benar peribahasa - "Melentur Buluh Biarlah Dari Rebungnya." Maka, begitu juga halnya dengan dakwah dan tarbiyah. Organisasi dakwah tidak patut hanya merangka pelan pembangunan pada waktu sekarang sahaja. Ianya perlu dimasukkan juga pelan pembangunan untuk jangka masa panjang. Ini penting supaya tiada ketandusan dalam pelapis dakwah pada masa akan datang. Bahkan, pelapis dakwah yang dilahirkan kelak adalah mengikut acuan organisasi yang diidamkan dari segi kehebatan dan kepelbagaian mereka itu sendiri.

Maka, demi keberlangsungan dakwah di arus perdana, perancangan dakwah tidak harus ketinggalan dengan perancangan pembangunan akar umbi bola sepak. Dakwah juga harus dibangunkan dengan pembangunan akar umbi sama ada kanak-kanak, remaja dan belia supaya akan lahir generasi muda yang akan menjadi generasi utama dan generasi pengganti pimpinan pada masa akan datang.


Wallahu'alam

Sunday, April 16, 2017

Jersi Pelangi

Bukan hanya di Malaysia, bahkan kini seluruh Dunia mula mengenali Azizulhasni Awang, walaupun kebanyakan mereka bukanlah peminat sukan berbasikal. Mungkin ada yang pertama kali mengenali beliau dek kerana kejayaan beliau menjadi Juara di dalam Kejohanan Dunia dalam acara Keirin.

Sebuah kejayaan yang sangat menginspirasikan. Jatuh bangun dalam sukan yang dicintainya dan saya pernah menulis artikel berkaitan beliau pada 2011 - http://imam-abuhanifah.blogspot.my/2011/02/tahniah-azizulhasni-awang.html?m=1.




Kemenangan ini memberikan beliau mahkota "Rainbow Jersey” atau Jersi Pelangi. Jersi Pelangi ini adalah simbol juara bertahan bagi pelumba basikal dan diperolehi di kejohanan dunia sahaja. Maka, kemenangan Azizulhasni Awang di dalam Kejohanan Dunia dalam acara Keirin memastikan Jersi Pelangi menjadi miliknya. Azizulhasni akan menggunakan jersi berkenaan untuk acara keirin yang akan disertainya akan datang sehinggalah ke acara kejohanan dunia pada tahun hadapan untuk mempertahankannya.

Pelangi digambarkan sebagai sebuah keindahan dan kecantikan selepas sebuah pertarungan (cantik dan tenang selepas hujan), dan inilah gambaran bagi pemilik Jersi Pelangi ini. 

Inpirasi dari Kejayaan Azizulhasni Awang buat semua, "Kecil bukan bermakna Lemah. Suatu bukti hidup betapa Kekuatan Semangat dan Usaha mampu mengatasinya." Tahniah kepada Azizulhasni Awang dan semoga terus mengejar dan mencapai "Pelangi" lain yang lebih indah.