Saturday, February 11, 2017

Sebuah Catatan: "Perpuakan PAS Era Abdul Hadi Awang 2002 - Jun 2015"


Dalam sebuah organisasi, lebih - lebih lagi parti politik, akan berdepan dengan tiga keadaan iaitu membesar, mengecil dan statik. Keadaan ini bergantung pada halatuju pimpinan pada waktu itu.

Dalam mana - mana parti politik, keadaan membesar akan menyebabkan perpecahan atau perpuakan. Sebut saja parti mana, UMNO, PAS, telah merasainya. Bahkan parti lain seperti PKR sendiri, seolah - olah sedang menuju ke arah itu. Cuma, bagaimana bibit - bibit perpecahan itu diuruskan atau dikurangkan. Jika gagal, maka, kita akan lihat perpecahan atau perpuakan itu membesar.

Sejak 1951, PAS telah berdepan dengan pelbagai cabaran dan rintangan. PAS pernah mengalami perpecahan hingga tertubuhnya HAMIM dan BERJASA. Namun, PAS tetap utuh menghadapinya. PAS berkembang bukan sahaja di kalangan orang Melayu - Islam, tetapi melangkaui bangsa dan agama, sesuatu yang tak terjangkau dek akal. Slogan 'PAS For All' pasti akan dikenang oleh ahli PAS dan rakyat Malaysia, di mana, inilah waktu kemuncak PAS dalam sejarah penubuhannya dengan keahlian hampir mencecah 1 juta orang. Namun, perpecahan dan perpuakan yang tidak dapat dielak hingga tertubuhnya Parti Amanah Negara (AMANAH) melenyapkan sedikit sebanyak kegemilangan parti tersebut. Banyak ramalan dan nujum pengamal politik berkaitan nasib PAS dan AMANAH. Adakah PAS akan terus mengecil atau akan bangkit kembali? Dan, adakah AMANAH akan terus membesar atau mengulangi nasib seperti HAMIM dan BERJASA?

Apa pun, bagi pandangan saya seperti pada awal catatan ini, kebangkitan dan kekuatan sesebuah parti itu bergantung pada pembaharuan, re-branding dan halatuju pimpinannya. 

Kesimpulannya, buku ini tidak sepatutnya menjadi ruang untuk terus bertelagah atau menuding jari, tetapi, sebaiknya menjadi ruang untuk penambahbaikan pada masa hadapan dan juga pengajaran untuk parti politik yang lain. Itulah cabaran menguruskan sekelompok manusia, hatta menguruskan sebuah keluarga saja sudah cukup susah, inikan pula menguruskan sebuah organisasi yang besar.


Wallahua'lam

Thursday, February 2, 2017

Wawasan Kepimpinan

Untuk permulaan, dikongsikan secara ringkas pencapaian tokoh zaman lampau:

Pencapaian Zaman Khalifah Abu Bakar, Umar Al-Khattab dan Umar Abdul Aziz
1. Apabila Rasulullah s.a.w. wafat, baginda diganti oleh Saidina Abu Bakar as-Siddiq dan pemerintahan beliau selama lebih kurang 2 tahun sebagai khalifah. Jasa beliau seperti diketahui adalah lebih kepada menyelamatkan akidah umat Islam seperti memerangi orang yang tidak membayar zakat dan memerangi Nabi Palsu.

2. Apabila Abu Bakar wafat, digantikan pula oleh Saidina Umar al-Khattab yang memerintah selama 10 tahun. Pengurusan pentadbiran yang lebih efisien dan perluasan kuasa Islam ke wilayah lain adalah di antara pencapaian terhebat beliau.

3. Khalifah Umar Abd Aziz menjadi khalifah di Zaman Bani Umayyah selama lebih kurang 2 tahun namun mampu menguruskan pentadbiran dan kewangan dengan sangat baik sehingga tiada orang yang layak menerima zakat pada waktu itu.

Banyak lagi sebenarnya kalau hendak dihuraikan pencapaian ketiga - tiga tokoh tersebut, dan banyak lagi tokoh yang hebat dan memberi kesan pada Islam ni secara umumnya.

Pencapaian dan Kegagalan
Menjadi seorang pemimpin, pastilah pencapaian yang dicapai menjadi ukuran. Pencapaian ini lah yang menjadi kayu ukur seseorang itu menjadi pemimpin sama ada dapat dicapai atau tidak. Pastinya rakyat menanti - nantikan sesuatu yang baik, menarik atau luar biasa dari seseorang pemimpin. Paling tidak atau paling teruk, jika tidak dapat mencapai pencapaian yang baik, janganlah melakukan kerosakan atau kesilapan yang merosakkan negara.

Saya lahir sekitar tahun 80-an dan sempat melihat, mengikuti dan merasai pencapaian dan wawasan beberapa tokoh di Malaysia. Istilah yang dahulunya hangat diperkatakan seperti Wawasan 2020, Masyarakat Madani, Dasar Pandang ke Timur dan Negara Berkebajikan, kini seperti hilang ditelan zaman. Ianya idea yang baik dan bernas namun gagal dalam perlaksanaan. Mungkin baik bagi saya tapi tidak pasti bagi orang lain.

Secara ideal, saya sangat mengimpikan sebuah negara yang maju, ekonomi yang stabil, kebajikan rakyat terjaga, Islam didaulatkan tanpa menggugat agama lain dan keharmonian antara kaum. Maka, segala pencapaian dan wawasan pemimpin, tidak kisah siapa pun beliau atau parti politik mana yang diwakilinya, amatlah dialu - alukan. Ini kerana, ianya berkaitan dengan negara dan seluruh rakyat.

Namun, apa yang menyedihkan sekarang, seolah - olah tiada lagi wawasan dan pencapaian untuk dibanggakan. Keharmonian kaum semakin luntur, skandal dan penyalahgunaan kuasa terus menggila, ekonomi terus merundum dengan pengangguran meningkat dan pelaburan luar yang tidak memberangsangkan, rakyat terus dibebani dengan cukai dan dasar ekonomi yang lemah dan institusi Islam terus diperlekehkan dengan pergaduhan para agamawan. Adakah ini pencapaian yang didambakan? Bagi orang gila dan bodoh, mungkin ya!

Seperti yang ditulis awal tadi, jika tidak menghasilkan pencapaian, jangan pula berbuat kerosakan!

Wawasan Kepimpinan
Firman Allah: "Dan berkatalah orang yang selamat di antara mereka berdua dan teringat (kepada Yusuf) sesudah beberapa waktu lamanya: 'Aku akan memberitakan kepadamu tentang (orang yang pandai) menakbirkan mimpi itu, maka utuslah aku (kepadanya).' (Setelah pelayan itu berjumpa dengan Yusuf dia berseru): 'Yusuf, wahai orang yang amat dipercaya, terangkanlah kepada kami tentang tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk yang dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan (tujuh) lainnya yang kering agar aku kembali kepada orang-orang itu, agar mereka mengetahuinya.' Yusuf berkata: 'Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan di masa itu mereka memeras anggur.'" (Yusuf, 12: 45 - 49)

Tadabbur ayat ini berkaitan takwilan mimpi Nabi Yusuf yang menceritakan wawasan seorang pemimpin dalam menguruskan negara. Bagaimana tindakan atau strategi pemimpin membawa rakyat dalam mendepani ketika waktu senang dan waktu getir. Itu sebab adanya perbahasan ekonomi berkaitan bajet tahunan, perbelanjaan, simpanan, hutang tertunggak dan rizab negara bagi memastikan kewangan terus mapan untuk jangka masa pendek dan panjang.

Bagi seorang pemimpin, pencapaian dan wawasan bukannya untuk diri dia, tetapi untuk kepentingan orang lain. Apabila menyebut pencapaian, pastinya ada wawasan yang teguh dan memberangsangkan untuk dicapai. Lebih malang, jawatan dijadikan jambatan untuk membuat kerosakan seperti mengumpul kekayaan diri dan keluarga, mengkhianati amanah yang diberikan dan mengabaikan tanggungjawab pada yang dipimpin.

Para Nabi juga terdapat kepelbagaian di dalam latar belakang. Nabi Yusuf sebagai contoh, memang berbakat dalam aspek kepimpinan sehingga menawarkan dirinya untuk diangkat sebagai Bendahara Negara! 

Maka, bukan semua orang layak diangkat menjadi pemimpin, apatah lagi pemimpin negara. Dan, di antara ciri - ciri pemimpin negara ini adalah berwawasan dan berpandangan jauh dalam membangunkan negara. Ya, Wawasan itu sememangnya adalah untuk sesuatu yang jauh dan besar matlamatnya.

Justeru itu, ini lah ciri - ciri yang diidam - idamkan bagi melahirkan atau menaikkan seorang pemimpin. Tidak kira negara dan zaman, menaikkan pemimpin yang baik dan berwawasan adalah dituntut demi menyelamatkan negara, sebaliknya, menaikkan pemimpin yang rosak dan lemah pasti akan membinasakan negara.

Wallahua'lam...

Tuesday, January 31, 2017

Assist

Menurut En. Wikipedia, 'Assist' bermaksud - "a pass by a player or players that helps set up a goal." Secara mudahnya bermaksud, 'hantaran seseorang pemain yang membantu menghasilkan gol.'

Di dalam bola sepak, perhatian selalunya diberikan kepada Penyerang untuk menjaringkan gol. Jika gol itu memberikan kemenangan, pujian dan sanjungan akan dihamburkan. Jika gagal, cercaan pula sebagai ganti.

Jaringan gol tidak akan dapat dilaksanakan jika tiadanya 'assist'. Sehebat mana Penyerang itu, jika 'assist'nya gagal dihasilkan atau tidak kemas, maka gol tidak akan berhasil.




Maka, peranan 'assist' ini sangat penting bagi sesebuah pasukan. Pemain di dalam posisi Midfielder / Attacking Midfielder selalunya amat berperanan dalam menghasilkan 'assist' dan membantu keberkesanan Penyerang. Jika hilang peranan atau sentuhannya, serangan akan buntu atau tumpul dan membantutkan pencarian gol. Bantuan 'assist' seperti ini lah yang amat diharapkan dan diperlukan bagi sesebuah pasukan. Memperbanyakkan hidangan peluang di hadapan gol untuk disudahkan memberikan kelebihan bagi sesebuah pasukan untuk menang.

Justeru itu, keberadaan kita di dalam sebuah gerabak Dakwah, perlulah berperanan lebih luas dalam MEMBANTU atau 'ASSIST' SASARAN yang hendak dicapai. Kebanyakan murobbi, sebagai contoh, bukanlah orang yang berada di barisan hadapan, tetapi peranan mereka adalah sebagai tulang belakang organisasi dalam menghasilkan bantuan kepada pimpinan. Bantuan dari para murobbi ini dalam mentarbiyah ahli, memperkasakan organisasi dan menyampaikan sumber - sumber sahih dari pimpinan amat diperlukan dalam membentuk sebuah organisasi yang kuat. Bagi sebuah organisasi, keupayaan dan pengurusan ahli sangat penting untuk memacu jauh, dan 'assist' seperti ini lah yang sangat didambakan kepada para murobbi oleh pimpinan organisasi.

Jika Mesut Ozil terkenal sebagai King of Assists dalam dunia bola sepak, maka, tidak ketinggalan para murobbi untuk berperanan sebagai King of Assists dalam dunia dakwah dan tarbiyah.

Wallahua'lam

Monday, December 5, 2016

Konvokesyen

Setiap penghujung tahun, kebiasaannya adalah masa berlangsungnya Konvokesyen bagi Universiti dan Kolej untuk pengiktirafan para graduan yang telah selesai pembelajarannya sama ada Diploma, Ijazah Sarjana Muda, Ijazah Sarjana atau Doktor Falsafah.

Maka, Konvokesyen ini adalah antara kenangan yang paling indah dan paling diingati bagi seseorang yang pernah bergelar graduan. Kita akan lihat sebuah perhimpunan yang begitu harmoni dan nostalgia yang penuh dengan protokol, penganugerahan skrol ijazah dari VVIP, hadirin semua bergembira, bergambar dengan ahli keluarga dan sesama graduan serta menerima ucapan tahniah dan hadiah tanda kegembiraan.

Maka, boleh dikatakan, ianya sebuah simbol kejayaan bagi para graduan setelah berhempas pulas dalam pelajaran demi kejayaan dan kegembiraan diri dan keluarga.

Justeru itu, adakah kita mampu membayangi keadaan kita pada Konvokesyen di akhirat kelak? Bagaimana pula dengan pengiktirafan Allah Taala di atas segala amal kita di dunia ini, sama ada diterima atau tidak?

Firman Allah: "Apabila bumi digoncangkan dengan goncangan yang dahsyat. Dan bumi telah mengeluarkan beban - beban berat (yang dikandungnya). Dan manusia bertanya, 'Mengapa bumi jadi begini?'. Pada hari itu bumi menceritakan beritanya. Kerana sesungguhnya Tuhanmu telah memerintahkan (yang demikian itu) kepadanya. Pada hari itu, manusia keluar dari kuburnya dalam keadaan bermacam-macam supaya diperlihatkan kepada mereka (balasan) pekerjaan mereka." (Al-Zalzalah, 1 - 6)

Begitulah lumrah kehidupan kita di dunia. Kovokesyen Universiti adalah seumpama kejayaan yang sementara di dunia. Ianya terhenti di situ saja. Bagi yang berjaya, akan menjadi batu loncatan pada masa hadapan. Namun, bagi yang gagal, peluang tidak tertutup di situ saja. Masih ada ruang lain untuk kita perbaiki dan mencapai kejayaan. Berbeza dengan Konvokesyen di Akhirat pula. Pada saat itu, terhenti segala kegembiraan kerana risau akan perhitungan amal masing-masing. Bagi yang lepas perhitungannya, Syurga menanti. Bagi yang gagal pula, tiada lagi peluang kedua dan akan dicampakkan ke Neraka Jahannam.

Maka, di kala ada yang berseronok dengan Konvokesyen Universiti, hitungilah amal kita dalam menuju Konvokesyen di Akhirat nanti. Jika kita sanggup berhempas pulas untuk mendapat pengiktirafan di Konvokesyen Universiti, pastikan diri kita tidak lalai dalam menghadapi Sang Pencipta di Konvokesyen di Akhirat kelak.

Wallahua'lam

Saturday, October 29, 2016

Graduan Sarjana

Alhamdulillah dengan segala rahmat dan pertolongan yang Allah berikan untuk saya menyelesaikan pelajaran saya di peringkat Sarjana. Akhirnya, berjaya juga saya menggapai Ijazah Master Sains Kejuruteraan Aerongkasa dari Universiti Putra Malaysia.

Bukan sesuatu yang mudah apabila membuat keputusan belajar secara sambilan (Part Time) di samping kerjaya sebagai Jurutera, terlibat aktif di dalam NGO dan menguruskan keluarga dan anak-anak. Apatah lagi apabila saya menyambung di dalam mod Penyelidikan (Research), sedangkan kebanyakan orang yang bekerja hanya berani untuk sambung belajar di dalam mod Kelas (Course Work).

Sebenarnya, tiada apa yang layak digapai melainkan kesemua ini adalah kurniaan dari Allah. Saya masih ingat ketika mengerah keringat menyiapkan tesis pada semester akhir; dan ketika bulan terakhir semester, sibuk pula membantu isteri menguruskan kelahiran anak kedua. Juga di dalam kegentingan bertarung di dalam Viva selama hampir 3 jam! Rezeki anak barangkali...

Pesan saya bagi ahli usrah dan sahabat di dalam Dakwah dan Tarbiyah, jangan jadikan alasan kerja dan sambung belajar itu untuk kita bermalas-malasan atau berlengah-lengah di dalam dakwah. Dakwah dan Tarbiyah itu lah denyut nadi kita. Saya sendiri menganggap kejayaan yang saya capai ini adalah bantuan dari Allah sepenuhnya yang berpunca dari kerja-kerja Dakwah dan Tarbiyah yang dilakukan selama ini. Allah tidak akan pernah menghampakan Hamba-Nya.

Di saat ini, saya sedang membuat pertimbangan untuk menyambung pelajaran di peringkat Doktor Falsafah (PhD) dan moga Allah membuka jalan yang seluas-luasnya untuk perjalanan hidup saya pada masa hadapan.

Amiin...



Tuesday, October 4, 2016

Pentaksir Ruang

https://semuanyabola.com/raumdeuter-pentaksir-ruang-bola-sepak/

Link di atas menghuraikan berkaitan taktikal di dalam bola sepak, dan sekaligus menarik minat saya untuk menulis artikel kali ini. Rupa-rupanya, taktikal bola sepak ini sangat luas, dan bergantung bagaimana fungsi jurulatih atau pengurus pasukan dalam memposisikan mengikut kekuatan dan kemampuan anak buahnya. Sedikit sebanyak, ada kaitan dengan artikel saya sebelum ini - Murobbi Itu Juga Seorang Jurulatih

Raumdeuter bermaksud pentaksir ruang atau space investigator. Perkataan ini diilhamkan daripada perkataan traumdeuter yang bermaksud 'pentafsir mimpi' dalam bahasa Jerman. 

Apabila kita menyebut tentang taktikal, boleh dikatakan ianya wujud hasil dari ilham atau cetusan idea baru bagi mempelbagaikan aspek ini. Inilah hasil dari 'bacaan' orang-orang yang berpengalaman. Bagi mengatasi musuh dan lawan yang pelbagai, banyak inovasi yang wujud untuk digunakan. 

Maka, taktikal pentaksir ruang ini meruapakan antara kaedah yang digunakan oleh Louis Van Gaal ketika membimbing Bayern Munich. Dan, bukannya mudah untuk dilaksanakannya kerana hanya Thomas Muller saja yang setakat ini mampu berperanan penuh dalam menjayakannya. Tidak semestinya pantas dan handal mengawal bola, tetapi beliau bebas dan bijak menghidu dan mentaksir ruang untuk menjaringkan gol. 

Maksud mentaksir ruang adalah "Muller akan membaca serangan pasukannya sambil mencari ruang untuk menjaringkan gol dari mana-mana arah! Kedengarannya mudah tetapi memerlukan kebijaksanaan yang tinggi. Muller diibaratkan boleh masuk ke dalam kawasan yang sebesar lubang jarum sekalipun untuk menjaringkan gol."


(Analisis Lokasi Jaringan Thomas Muller)


Mentaksir Ruang Dakwah
Justeru itu, di dalam dunia dakwah dan tarbiyah, alangkah indahnya jika seorang dai'e mampu menjadi seperti seorang Thomas Muller. Dia mampu membuat bacaan medan, mampu melihat ruang dakwah di sesuatu tempat, dan bijak mengambil ruang untuk pertumbuhan dakwah. Letak saja di mana-mana medan, dia mampu menggerakkan gerak kerja dakwah dengan baik.

Ramai orang memberikan alasan bahawa dakwah itu sukar namun sebenarnya bagi orang yang bijak mentaksir ruang, dia akan melaksanakan pelbagai kaedah untuk menarik mad'unya. Menyapa, memberi salam, senyum, bersembang, ajak bersukan dan belanja makan hingga hati seseorang mad'u itu tertarik pada Islam.

Firman Allah: "Lalu sesungguhnya aku menyeru mereka dengan cara terang-terangan. Kemudian, aku menyeru mereka secara terbuka dan dengan diam-diam." (Nuh, 71: 8 - 9) 

Nah, Nabi Nuh sendiri mempelbagaikan kaedah dakwah dalam menyantuni umatnya! Berdakwah pada masyarakat dengan pelbagai lapisan umur memberikan petunjuk bahawa pelbagai kaedah perlu dilaksanakan. Remaja, Siswa, Belia, Pekerja Kilang, Mat Motor, Veteran, Wanita dan Orang Kampung memerlukan kaedah yang berbeza untuk menyantuninya. Dari segi percakapan, penampilan dan tingkah laku, kesemuanya memerlukan cara yang berbeza. Kedengarannya mudah tetapi semestinya memerlukan kebijaksanaan dan kesabaran yang tinggi.

"Berucaplah kepada manusia mengikut kadar kemampuan akal fikiran mereka." (HR Muslim)

Jika seorang Thomas Muller dan Loius Van Gaal mempunyai 90 minit untuk merancang pentaksiran ruang, para dai'e juga perlu sentiasa berfikir dan terus berfikir untuk menyelamatkan ummat ini. Berfikir, merancang dan sentiasa mencari dan mentaksir ruang yang ada untuk melaksanakan kerja-kerja dakwah ini. 

Usah ditunggu peluang terhidang terlepas begitu saja, maka sambarlah peluang dengan cepat dan tepat. Dan, usah ditunggu saja peluang itu tiba, sebaliknya perlu berfikir dan mencipta ruang untuk diperolehi manfaatnya.

Wallahua'lam...


*Kredit kepada web Semuanyabola.com di atas artikel Raumdeuter - Pentaksir Ruang

Sunday, October 2, 2016

Maruah



Di kala ini, orang selalu bercakap berkaitan integriti tetapi bukannya mudah untuk memeliharanya. Saya agak kagum melihat beberapa individu yang mempertahankan maruahnya apabila melakukan kesilapan demi memelihara integriti dirinya atau organisasi. 

Seorang Pengurus Pasukan Bola Sepak England juga mempunyai maruah dan sanggup melepaskan jawatan atau dilucut jawatannya apabila melakukan salah guna kuasa. Walaupun dari segi kedudukan, beliau masih mampu mempertahankan dirinya (kerana diperdaya oleh wartawan), tetapi tetap tidak melakukannya demi maruah.

Sayang seribu kali sayang, orang Islam sendiri gagal menunjukkan contoh seperti ini. Salah guna kuasa, ambil hak rakyat dan mengkhianati amanah, tetapi masih merasakan dirinya benar dan bersih.

Apa lagi yang tinggal pada seseorang itu jika SUDAH HILANG MARUAH DIRI???